Drama Pertemanan

-ibu budi

Sering dengar dari teman atau baca dari blog yang aku ikuti mengenai lika liku pertemanan di negeri orang dengan teman sebangsa. Bukan, saat ini aku tidak menuliskan pengalamanku tentang lika liku pertemanan di negeri orang, yang hingga mengakibatkan ‘trauma’ klo sampe liat orang tersebut lagi!  Ini tentang drama pertemanan anak anak.

Untunglah drama pertemanan ini tidak melibatkan si kembar. Berawal dari undangan ulang tahun,  (oeps masih tentang selak beluk ulang tahun) Kemarin aku di invite oleh orang tua teman sekelas CC yang akan berulang tahun, katakanlah namanya Wati! Saat aku menerima undangan via wa tersebut aku sudah bertanya pada si kembar apakah mereka akan datang pada pesta ulang tahun Wati? Cinta menjawab bahwa dia sebenarnya tak yakin ingin datang, ujarnya Wati kadang kadang ‘niet aardig’ alias kurang baik. Sedangkan Cahaya menjawab kurang tertarik datang ke pesta tersebut karena tidak terlalu dekat dengan Wati.

Akhirnya setelah sehari aku tak menjawab wa undangan tersebut, aku berdisikusi dengan Luc sebaiknya CC memenuhi undangan tersebut, karena rumah Wati berdekatan dengan rumah kami, dan aku mengenal ibunya karena dialah satu satunya orang tua teman CC yang selalu antusias mengobrol denganku setiap kali kami berpapasan saat mengantar atau menjemput si kembar.

Saat aku menyatakan bahwa CC akan hadir di pesta Wati, langsung dibalas oleh wa ibunya Wati yang berkata bahwa dia senang si kembar bisa datang, kemudian dia mengumumkan bahwa undangan akan segera disebar dan meminta pada orang tua yg belum menjawab untuk segera mengkonfirmasi apakan anaknya akan datang atau tidak.

Tak berapa lama muncul jawaban dari ibu yang lain, agak panjang dan membuatku sedikit tak menduga akan ada jawaban seperti itu, intinya si ibu itu menceritakan bahwa berdasarkan informasi dari anaknya (Nyai) bahwa Wati berkata bahwa semua anak diundang kecuali Asep. Satu kelas diundang! Wow  pesta seperti apa yang akan mereka buat? Berapa anggaran yang harus dikeluarkan? Ssthhhh segala sesuatunya selalu aku libatkan dengan anggaran! Aku tipe emak emak perhitungan, hahaha.

Kemudian aku segera melihat info dari wa grup tersebut. Alamak 26 partisipan! Bener mereka mengundang seluruh anak di kelas si kembar kecuali Asep.

Balik lagi ke isi message ibunya Nyai, dia menjelaskan bahwa Nyai ragu untuk datang ke pesta Wati karena merasa tak adil untuk Asep, Nyai berfikir untuk menghibur Asep dan berencana mengadakan kegiatan menyenangkan bersama Asep. Untuk saat ini kami menyerahkan keputusan sepenuhnya pada Nyai apa yang akan dia lakukan. Fijne avond,  groetjes Meghan dan Harry.  Begitu isi wa dari ibu Nyai yang menyebutkan namanya dan juga nama suaminya.

Satu jam tak terjadi apa apa di wa grup tersebut, hingga kemudian muncullah jawaban ibunya Wati, oh ya ibunya Wati bernama Ibu Budi!

Ibu Budi berkata: Ini tak apa apa kan, wati punya alasan yang masuk akal mengapa dia tidak mengundang Asep. Dan saya menghargai keputusannya. Saya sudah meminta Wati lebih dari satu kali untuk menyertakan Asep dalam pestanya, tapi dia menolaknya. Tolong hargailah pilihannya!

OMG! Sebagai penggemar gossip terselubung, aku segera bertanya pada si kembar apakah Wati dan Asep tidak akur? Cahaya berkata tidak tau menahu dan nampak tak tertarik dengan pertanyaanku, sementara Cinta berkata bahwa dia merasa sepertinya Wati dan Asep memang bermusuhan karena pernah melihatnya bertengkar.

Aku dan Luc sama sama tak mengerti mengapa Ibu Budi membuat pesta untuk anaknnya dengan mengundang anak sekelas kecuali satu orang, seperti mengumumkan bahwa Asep adalah seorang pesakitan. Seperti memploklamirkan perang agar semua orang tau. Apakah tidak sebaiknya pesta normal seperti biasanya saja hanya mengundang beberapa orang teman saja, sehingga mereka yang tidak diundang tidak merasa disisihkan sendirian.

Luc juga merasa bahwa tak seharusnya Meghan menjawab undangan Wati dengan menyatakan terus terang tentang alasan Nyai tak ingin datang ke pesta Wati karena alasan tersebut memicu simpati dari para undangan lainnya yang belum memberi jawaban akan datang atau tidak.

Dan benar saja tadi siang, (satu hari setelah jawaban Ibu Budi) berderet deret konfirmasi dari ibu ibu yang lainnya yang menyatakan anaknya tidak akan datang ke pesta Wati dengan alasan sebagai dukungan pada Asep.

Dan tak lama kemudian Ibu Budi berkata: Sayang akhirnya akan seperti ini, saya menyayangkan bahwa semua berada di sisi Asep, tak seorangpun yang membela Wati. Wati punya alasan kuat mengapa tidak mengundang Asep dalam pestanya. Wati sudah tidak tahan di bullly setiap hari oleh Asep! Terima kasih untuk teman teman Wati yang telah bersedia datang di pesta Wati nanti. Kami akan memberikan pesta terbaik!

Dan aku pun terhenyak….. Terbayang dalam ingatanku akan sosok Asep, kala bermain bersama Cinta dan Cahaya, pikiranku melayang pada sosok ibunya Asep yang tinggi semampai yang selalu menyapaku dengan senyum super ramahnya. Ah Asep tiap hari membully Wati? Asep si periang itu? Tidakkah sang guru mengetahuinya?

Dan akupun berpikir dalam kebingungan, kenapa grup undangan tersebut mendadak sepi, tak ada lagi yang menjawab wa Ibu Budi. Dan aku sebagai penggemar gossip terselubung menunggu epesode berikutnya dengan harap harap cemas!

 

PS. Detik ini aku sedang membunuh waktu, menunggu Cinta dan Cahaya selesai dalam pesta teman yang lainnya, setengah jam lagi aku harus menjemput mereka pulang.

 

Advertisements

Kado mahal

Kini si kembar sudah mulai di terima dan kerasan di sekolah barunya, sebelumnya mereka merasa ‘aneh’ dengan pergaulan di sekolah barunya, kini mereka mulai terbiasa dan menerima perbedaan di sekolah lama dan sekolah baru.

Ya, seperti dikatakan kepala sekolah di sekolah nya yang dulu (dan penuturan si kembar) mereka termasuk anak anak yang dikenal oleh hampir penghuni sekolah yang dulu, namun predikat ‘famous girls’ tidak berlaku lagi di sekolah yang baru pada awal mereka masuk sekolah. Namun kini aku mulai menerima pesan dari banyak  orang tua  teman sekelas si kembar untuk permintaan play date bersama si kembar. Termasuk diundang pada ulang tahun teman teman mereka.

Sejak bulan january 2018 hingga hari ini, si kembar sudah pergi ke ulang tahun temannya sebanyak tiga kali, dan kini tiga undangan ke depan telah ada di agenda. Jika di sekolah yang lama, si pengundang akan langsung memberikan undangan pada si kembar di sekolah. Dalam undangan biasanya dicantumkan nomor telepon orang tua yang berulang tahun,  dimaksudkan untuk konfirmasi apakan si kembar akan datang atau tidak. Biasanya aku cukup mengirim pesan singkat. Namun kini, disekolah yang baru sistem mengundang sedikit berbeda, si orang tua yang berulang tahun langsung membuat whats app grup. Langsung bertanya siapa saja yang akan datang, setelah ada konfirmasi dari yang diundang barulah mereka mengirim kartu undangannya, dan itu pun melalui pos! Alamak, aku benar benar terpana pada saat pertama kali menerimanya.

Tentang kado pun sangat jelas, yang berulang tahun akan membuat list kado yang telah mereka pilih sendiri, dan diletakan di keranjang yang telah disediakan oleh toko yang membuatnya, biasanya toko mainan dan toko buku. Jika yang berulang tahun mengundang enam orang anak untuk datang ke pestanya, maka hanya da 6 kado yang tersedia di keranjang tersebut. Kami hanya tinggal datang ke toko yang dimaksud, memilih kado yang telah disediakan di keranjang, (keranjang tersebut telah ditulisi nama yang berulang tahun dan tanggal pestanya, jadi kami tidak akan salah mengambil kado dari keranjang yang lain) kemudian membayarnya di kassa dan di kassa pula kado tersebut akan dibungkus.
IMG_20180113_125009140[1]

Berdasarkan pengalaman sebelumnya dengan keranjang kado, kami harus segera datang ke toko yang dimaksud sebelum banyak didahului anak yang lainnya. Mengapa begitu? Karena jika kalah cepat, maka hanya kado sisa lah yang tersedia di keranjang. Biasanya kado sisa adalah kado terbagus, karena harganya paling mahal!

Dan itu terjadi pada si kembar hari kamis minggu lalu saat si kembar datang ke toko yang dimaksud untuk membeli kado, pestanya sendiri  diadakan hari jumat, sedangkan si kembar baru sempat datang ke toko dimana keranjang kado berada, sebuah toko buku di kampung kami. Kado yang tersisa ada dua buah kado, tentu saja karena itu jatah kado yang harus dibeli Cinta dan Cahaya. Dan yang bikin aku syok (setelah diberi tahu Luc, aku tak ikut pergi untuk membeli kadonya) ternyata satu dari kado yang harus dibeli adalah seharga 35 euro! Sedangkan kado yang lainnya seharga 15 euro, harga kado ulang tahun umumnya untuk anak SD. Saat aku bertanya pada Luc, kado apa seharga 35 euro itu, jawaban Luc lebih membuatku tak mengerti, hanya tempat pinsil (etui) berisi pinsil, bolpoin, penggaris dan penghapus. Haahhhh! Ampun mahal amat!

Dan inilah penampakan salah satu kado mahal, menurut ukuran kami. Hiks!
dav