Ramadhan di Musim Panas

Satu minggu sebelum bulan puasa tiba, aku mendengar infomasi dari Imam di mushola bahwa puasa tahun ini merupakan puasa terpanjang yang siklusnya akan kembali datang dalam dua puluh tahun kemudian.

Dan inilah aku sekarang, berada dalam waktu puasa yang panjang itu. Hari pertama aku sudah harus berhenti makan minum pada pukul 02.53 dinihari, dan baru bisa berbuka pada pukul 22.05 malam.

Berat? Entahlah…. Aku tetap pergi ke sekolah, jam waktu istirahat tetap pergi ke kantin, tentu saja aku tak minum kopi dan makan roti seperti biasanya, tapi tetap mengobrol dengan teman yang lainnya. Tetap pergi ke pasar di hari selasa walaupun buru buru pulang lagi karena ga tahan panasnya, dan rasanya kepala cenat cenut jika berada di bawah sinar matahari.

Kakakku berseloroh kalo ga kuat, buka puasanya ngikutin waktu Arab Saudi saja, sarannya. Yang langsung aku sambung dengan kata kata… Β atau ngikutin waktu Indonesia saja, eh kakakku malah menimpali dengan ucapan yang bikin kami berdua ngakak…. atau ga usah puasa saja. Upsss!

Menghadapi puasa tahun ini tak ada persiapan khusus yang aku lakukan, tahun lalu aku masih sempat memasak bebrapa macam makanan dan dimasukan ke frezzer sehingga saat aku buka puasa aku tinggal mengeluarkan makanan yang dari frezzer tersebut. Sekarang ga gitu, aku makan seadanya, kadang Luc yang memasak, atau aku siangnya memasak dan tinggal mengahangatkan saat buka puasa tiba.

Karena udara yang panas, nafsu makanpun menjadi semakin berkurang. Masih hebat kalau bisa makan nasi saat berbuka, kadang aku hanya makan buah buahan saja dan croisant. Dan tragisnya menu untuk sahurpun masih tetap sama itu juga.

Tapi untunglah aku diberi kekuatan hingga hari ini (dan semoga untuk hari hari berikutnya) untuk dapat berpuasa hingga magrib, lancar jaya. Alhamdulillah. Walau waktunya panjang tak menyebabkan puasaku lebih istimewa dari mereka yang waktunya lebih pendek. Tidak sama sekali.

Selamat menjalankan ibadah puasa buat semua yang menjalankannya, semoga selain bisa menahan makan dan minum juga berhasil menahan emosi. Mohon maaf lahir bathin.

Advertisements

41 thoughts on “Ramadhan di Musim Panas

  1. Tetap semangat ya Mbak dengan puasanya, semoga lancar sampai akhir bulan Ramadhan nanti. Mbak dan teman-teman di sana hebat sekali, tetap bisa berpuasa tanpa ada gangguan berarti dalam aktivitasnya. Semoga pahala yang diterima juga berlimpah dan sebanding dengan perjuangan puasa Ramadhannya ya Mbak :amin.

    • Aamiin…..
      Yg paling penting menjalankan dengan niat yg baik, dengan harapan hasil yg baik pula, semoga puasa kami tidak sia sia ya… Yang paling susah klo dah kesel waduh pingin marah marah apalagi klo anak anak dah ngeberantakin rumah…. Waduh emosi jiwa hahahaha

      • Amiin Mbak :hehe. Ya tapi mereka lucu banget jadi pasti marahnya cepat hilang :hehe.

    • Hihihi klo pahala berlipat lipat kita ga tau ya, semoga aku bisa menjalankan dgn tertib.
      Hari kemaren paling panas, suhu nyampe 36 derajat celcius. Panas banget, malah dibeberapa negara sekolah dilibatkan krn cuaca ekstrem.

  2. Yang kerasa banget kemaren panasnya. 36 derajat, jadi beneran puasa penuh tantangan. Jam 4 sore dan berasa hauuss banget karena pulang belanja dari Delft naik sepeda.
    Btw, waktu puasa mengikuti Mekkah itu benar yang. Ada Fatwanya dari arab. Jadi kalau tempat tinggal kita Latitudenya diatas 50, kita bisa mengikuti waktu puasa Arab dengan jam yang disesuaikan dengan tempat tinggal kita. Den Haag Latitudenya 52 jadi sudah bisa mengikuti waktu Mekkah. Coba cek disini Yang http://www.prayertimes.dk atau tanya ustadz ditempatmu
    Selamat Puasa ya Yang. Sudah setengah jalan nih kita.

    • Ya ampun Deny, masih kuat bersepeda? Hebatnya, jauh pula. Kemarin seharian di rumah saja ga kuat klo keluar rumah panasnya minta ampun, begitu setengah 7 malem kita nonton cinta cahaya pentas musical di sekolah nya, ampun panasnya, untungnya aku dan suami kebagian kursi yg dibawah pohon, jadi agak adem.
      Den, makasih infonya. Ngobrol dgn kakak sebetulnya mengenai fatwa tersebut tapi aku belum searching, tapi alhamdulillah hingga hari ini masih baik baik saja. Semoga sampai akhir, Aamiin.

      • Ail, aku jawab pertanyaanmu ini dipostinganku tentang pengalaman puasa pertamaku di Belanda ya yang baru saja aku publish. Mudah-mudahan bisa memberikan gambaran.

    • Aamiin, terima kasih. Hihihi iya ya sampe malem, tapi klo dibandingkan dengan Finlandia dan negara negara yg berada lbh Utara dari Belanda, masih untung lah aku, disana mereka puasa bisa sampe 21-22 jam πŸ˜‰

  3. Semoga tetep sehat biar bisa puasa terus ya.. Kalo aku kayaknya puasa di musim panas gitu bakal banyak bolongnya terutama kalo tahun pertama..
    Gimana kalo pindah aja dulu ke rumahku di Oz ? Lagi musim dingin tuh..πŸ˜† Gak ada salju sih, tapi lumayan, imsak jam 6 pagi, maghrib jam 5:30 sore..πŸ˜‰

    • Aduh Em, enak itu puasa pas musim dingin, kedah ngantosan desember heula di dieu mah kebalikan dr Oz. Boro boro ka Australia ka Indonesia oge heunteu…. Huhuhu kangen sate maranggi, bubur Cianjur….. Duh Eta bubur😁

      • Hahaha ada yg ngidam bubur ayam Cianjur di BelandaπŸ˜† Karunya pisaaannn..😌 Eh tapi sama aku juga gak nafsu makan kalo cuaca pas hari puasanya panas gitu.. Minum air aja udah kenyang..

      • Iya nih watir pisan.
        Faktor cuaca jadi malas makan, Tapi klo dikasih baso walau itu dah makan nasi, masih kuat mkn baso walaupun musim panas πŸ˜‚

      • Orang Indonesia sama semangkuk baso tuh mirip kayak orang Australia sama secangkir kopi panas. Mau cuaca seheboh apapun, dua sajian ini dianggap cocok utk dikonsumsi oleh masing-masing penikmatnya..πŸ˜„ Lagi panas-panas trus ngadem di cafe, eh angger we nu dipesen jang ngabaturan si kueh teh cappucino panas, salaki urang jeung dulur-dulurna kitu tah..πŸ˜πŸ˜†

  4. wah puasanya lebih lama dari italia mbak, kemaren emang panas banget ya, suami saya pas buka puasa sampe minum air es satu botol penuh. Tetap semangat mbak! πŸ™‚

  5. Waaaaa masyaAllah, dg tantangan yg seperti itu semoga pahala ibadah pausa mbak berlipat-lipat ganda. Aamiiin. Semangat puasanya ya mbak, tinggal 2 minggu lagi looooh. Chayoooo…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s