Awug Bandung

Waktu kecil aku suka sekali jajan awug. Hampir tiap pagi beli di si mbok yang jualan dengan menggunakan bakul gendong yang datang ke setiap rumah. Pesanannya selalu sama awug dan lupis.

Nah sekarang kangen dong makan awug, setelah serching di internet dari tiga resep semuanya sama yaitu menggunakan tepung beras dan tepung ketan yang dicampur dengan komposisi yang sama. Nah dengan berbekal keyakinan resep tersebut akan sama persis dengan awug idaman, mulailah aku mulai menemukan kendala pertama yaitu aku ga punya ‘aseupan’ atau wadah berbentuk segitiga kerucut yang biasanya digunakan untuk menanak nasi di jaman dulu.

Maka jadilah besek yang dijadikan percobaan, masalah bentuk bolehlah berbeda, asalkan rasa sama kan? Ini nih besek yang aku maksud, besek bekas tape singkong yang aku beli di Oriental toko.

Besek alias pipiti ;)

Besek alias pipiti πŸ˜‰

Nah ternyata resep yang aku dapatkan sama sekali berbeda dengan awug jaman dulu yang aku kenang, kok jadi mirip kue bugis ya? Lengket dan basah.

Beberapa waktu yang lalu aku melihat postingan teman yang bikin awug juga, wih gambarnya persis awug idaman. Langsung dong aku App dia, berikut resep ala Catur temanku yang rasanya dan bentuknya mirip dengan awug masa kecilku.

Bahan:
* 400 gr tepung beras, kukus selama 20 menit
* 250 gr gula merah, iris hingga halus
* 100 gr kelapa parut

Caranya:
* Setelah tepung beras dikukus satukan dengan kelapa parut kira kira 75 gr, sisa kelapa parut untuk taburan setelah awug tersebut jadi.
* Susun selang seling campuran tepung beras dan kelapa parut dengan irisan gula merah.
Ingat tepung beras tersebut harus diciprati air yang telah dicampur garam, secukupnya saja, kemudian taburi gula merah kemudian tepung beras, ciprati lagi, begitu seterusnya hingga bahan habis.
* Nah kukus deh kurang lebih satu jam

Dan inilah hasilnya, selamat menikmati dan mencoba bagi yang doyan awug. Oh ya bagi teman teman yang tinggal di Belanda, mungkin tau dimana toko yang menjual aseupan? Duh aku ga tau apa bahasa Indonesia nya aseupan πŸ˜‰
IMG_20150405_230613065[1]

Advertisements

29 thoughts on “Awug Bandung

  1. Ohh ini namanya awung? Duluu masih tinggal dkat psr lebak bulus ada ada yg jualan ini saya sering beli, sayang pinggirnya sering kering. Di jawa ada juga kayak gini saya lupa namanya dah lama ga coba lagi. Masha allah… saya jadi pengen juga hahaha

    • awug bahasa Sundanya, tapi temenku yang orang Jakarta bilangnya kue dangkol? atau dongkal? lupa dia bilang apa, seperti itu kedengerannya πŸ™‚
      Ayo bikin, Gi…. gampang banget

  2. Mauuu…hoyooong…iihhh Awug mah kesukaan saya juga teeeh… komo eta Congcotna nya… hhmmm kabitaaa..bade nyobian aah..tapi teu gaduh Pipitina.. Kumaha atuuh..??

  3. It looks very delicious, Mbak :hehe. Jajanan pasar itu memang enak-enak! Kirim satu ke Jakarta dong Mbak :hihi.
    Btw, kenapa harus diciprati air garam, Mbak? Supaya gurihkah? (penasaran).

    • Iya biar gurih dan lebih kerasa manis jadinya. Jadi ingat dulu klo bikin jus alpukat selain dikasih suka putih juga dikasih garam sedikit biar lbh terasa manis katanya. Dan hasilnya ada rasa asin asin gitu jadi lbh enak. Klo ga begitu saja rasa asin bisa juga hanya dicintai air, fungsi air agar awug yg dihasilkan tidak kering

  4. Awug emang legit. Di pasar Kebayoran Lama saya penah beli kue dongkal yang mirip awug ini.
    Wah teh Yayang berhasil bikin awug walau dengan peralatan apa adanya, πŸ™‚

  5. wahhhh akhirnya berhasil juga ya Yang…
    selamat…selamat…

    saya belum eksekusi lagi…ngga ada anak-anak, ngga ada yang makan…
    terakhir bikin kulit pastry masih numpuk di frezeer sampe hari ini hahahaha…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s