Silaturahmi, Open House

Hari ketiga
Kamis, 31 Juli 2014

Keluarga Besar Siswojo

Keluarga Besar Siswojo

Hari itu, ibuku mengundang semua sepupuku untuk datang ke rumah orang tua kami di Cibiru. Dan acara tersebut bisa dibilang sukses, karena hampir semua saudara sepupuku datang. Seru luar biasa, ngobrol tiada henti dengan canda tawa. Terkaget kaget karena ada saudara sepupuku yang sudah mempunyai cucu, menyadari bahwa ternyata aku sudah ada dalam katagori nenek dalam acara kemaren di rumah orang tuaku.

Berikut beberapa foto pertemuan keluarga besar kami yang diselipi pesta ulang tahun Cinta dan cahaya.

Terimakasih saudara dan kerabatku semua, lebaran kali ini sungguh heboh luar biasa.
IMG_3843

IMG_2694IMG_2693IMG_2662

 

Advertisements

13 thoughts on “Silaturahmi, Open House

  1. Happy b’day cinta cahaya 🙂 Jadi anak sholihah yaa, cantik ^_^
    Btw, gimana sih mbak resepnya bisa punya kembar cantik gitu? Sudah keturunan kah ? Ngidam kembar juga nih 😀

    • Aamiin, terimakasih Vinda
      Ga tau sejarahnya tiba tiba saja kami bisa dapet kembar, tapi menurut buku yang pernah suami baca, ada kemungkinan besar jika pasangan yang sama sama tak muda lagi pada saat mengandung pertama kali dan sangan falling in love kemungkinan mendapatkan kembar sangat besar, hahahaha entahlah….

      • Seriusan nih mbak, padahal aku bercita-cita nikah muda nih. Hehe 😀
        Yang kutahu sih peluang terbesarnya jika ada faktor gen keturunan. Daridulu ngimpii banget punya anak kembar 🙂

  2. Van harte gefeliciterd ya cinta dan cahaya..een beetje te laat nih hehehe. sama yang aku jg dari keluarga besar kalo udah ngumpul wuaahh..ga cukup deh rumah nya :p serius yang masa sih itu teori anak kembar begitu? aku dah gak muda lagi nih hihihi kemungkinan nya besar dong dpt kembar? aku bca di jurnal medis dulu itu katanya kalo ada 2 generasi di atas kamu yg kembar maka ada kemungkinan nya 2 generasi dibawahnya mempunyai anak kembar sangat besar. Jd, di generasi nenek/kakek kamu gt ada yg kembar gt deh kayaknya…. bener gak tuh yang?

    • Nah yang aku tau juga gitu, kalo kembar biasanya karena ada turunan. nah ini ditelusuri kita berdua ga nemu ada famili yang kembar. Kebetulan pas aku hamil dan ketauan kembar, Luc langsung beli buku tentang kehamilan anak kembar, pokoknya seluk beluk tentang anak kembar, nanti kalo ingat dan udah nyampe rumah di Belanda aku liat apa judul bukunya dan karang siapa, lumayan dengn buku itu kita jadi tau cara merawat si kembar, jadi lebih ngerti mesti gimana cara mengahadapi mereka

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s